Wednesday, 14 November 2018
Home / Berita Utama / KURS RUPIAH MELEMAH KARENA KETIDAKPASTIAN KEPEMINPINAN JOKOWI

KURS RUPIAH MELEMAH KARENA KETIDAKPASTIAN KEPEMINPINAN JOKOWI

Jakarta, Findonews.com – Wakil Ketua DPR RI Koordinator bidang Kesejahteraan Rakyat (Korkesra), Fahri Hamzah menganggap pemerintah tidak serius dalam menangani anjloknya nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS).

“Saya kira, salah satu masalahnya adalah ketidakpastian hukum dan kepemimpinan Pak Jokowi,” sebut Fahri Hamzah saat bincang-bincang dengan awak media di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (3/9/2018).

Secara sederhana, Fahri pun menyebut sebanyak apa pun menteri yang dirombak, tidak akan mampu mendongkrak posisi rupiah.

“Udah enggak (pengaruh). Ini orang sudah menyasar Pak Jokowi. Ini ekonomi sudah menyasar Pak Jokowi, enggak nyasar tim. Menyasar ke Pak Jokowi! Karena Pak Jokowi ini sumber ketidakpastian. Kepemimpinannya tidak memberi kepastian ke mana-mana,” sambungnya.

Politikus PKS ini pun menilai Jokowi tidak dapat mengatur jajaran menterinya. Bahkan, dia berpendapat menteri ekonomi Jokowi terlihat bergerak tanpa koordinasi.

“Melemahnya rupiah ini penilaian pasar terhadap Pak Jokowi, bukan tim ekonomi. Tim ekonomi sudah beres, dianggap ini sudah selesai. Udah enggak bisa lagi,” ujarnya sambil menambahkan, nilai tukar rupiah pada pagi ini, berada di posisi Rp 14.735 per dolar AS. Posisi ini melemah dari akhir pekan lalu dengan Rp 14.725 per dolar AS.

Kalaupun tetap diadakan perombakan kabinet, Fahri menilai hal itu sudah terlambat dan sia-sia belaka. Ia menjelaskan, kondisi rupiah saat ini takkan selesai begitu saja dengan perombakan tim ekonomi pemerintahan.

“Sudah tidak ada waktu ya (perombakan tim ekonomi). Satu-satunya ancaman paling berat Pak Jokowi adalah ekonomi. Kalau rupiah ini amblas, amblas Pak Jokowi,” kata Fahri.

Selain itu, Anggota DPR dari Dapil NTB itu menganggap gelaran pertemuan tahunan IMF dan Bank Dunia pada Oktober mendatang tidak akan membantu banyak terhadap perbaikan kondisi ekonomi Indonesia, selama kepemimpinan Jokowi tidak diperbaiki.

“Sekali lagi ini kelemahannya sudah kena ke Pak jokowi. Hampir sulit ditolong,” pungkas Fahri Hamzah.

Check Also

Hutang ke Bank Asing Rp 18 Triliun, Semen Indonesia Akuisisi Holcim

Jakarta, Findonews.com – PT Semen Indonesia Tbk memperoleh pinjaman dari beberapa bank asing yang jumlahnya US$ …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *