Wednesday, 14 November 2018
Home / Berita Utama / Fahri Ajak Masyakarat Daerah dan Kampus, Buka Ajang Kontestasi Ide untuk Capres 2019

Fahri Ajak Masyakarat Daerah dan Kampus, Buka Ajang Kontestasi Ide untuk Capres 2019

Foto : Fahri Hamzah News / Telegram Channel

JAKARTA – Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah melihat adanya gejala bahwa publik sedang mencari-cari calon alternatif pemimpin baru untuk Pilpres 2019 mendatang, selain Ketum Gerindra Prabowo Subianto dan Presiden Joko Widodo.

“Kalau saya lihat survei-surveinya, justru publik masih mencari sosok pemimpin alternatif selain kedua tokoh tersebut,” kata Fahri Hamzah kepada wartawan di Gedung DPR RI, Jumat (5/1).

Karenanya menurut politisi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) itu, belum tentu hanya figur Prabowo dan Jokowi sebagai petahana yang akan terpilih sebagai konstestan di Pilpres 2019 nanti.

“Memang, Ketum Gerindra Prabowo Subianto dan Presiden Joko Widodo menjadi kandidat capres 2019 teratas di setiap hasil survei. Tapi kan belum tentu,” ucapnya lagi.

Bahkan, Fahri mengimbau kepada masyarakat, terutama di daerah-daerah, seperti Papua dan Maluku, serta universitas agar bisa mengundang calon-calon yang maju ingin di Pilpres 2019 untuk kontestasi ide. Dengan begitu, para calon bisa mengemukakan pandangan mereka terhadap daerah-daerah tersebut.

“Ayo, mulai lah undang tuh calon-calon presiden, suruh mereka debat di daerah-daerah itu. Apa sikap capres itu bagi daerah nya masing-masing,” kata politisi dari daerah pemilihan Nusa Tenggara Barat (NTB) itu.

Dengan menggelar kontestasi ide, maka tambah Fahri, semua akan terbuka bagaimana mau menyelesaikan masalah di daerah mereka masing-masing, dan apa janji mereka kepada rakyatnya.

“Semua buka dong. Apa sikap capres itu bagi Maluku Utara, apa sikap capres itu bagi Bali, apa sikap capres bagi NTT, bagi Papua. Bagaimana mau menyelesaikan masalah Papua, apa janji mereka kepada rakyat Aceh,” katanya.

Untuk calon-calon yang akan maju pada Pilpres 2019, Fahri menyarankan agar sebaiknya mereka melakukan kontestasi ide yang seharusnya sudah dapat dilakukan pada tahun ini. Termasuk Presiden Jokowi sebagai petahana, kata dia, dapat menyampaikan segala pencapaiannya selama menjabat kepada masyarakat.

“Harusnya awal 2018 ini sudah ada kontestasi ide. Maka saya menganggap bahwa kritik orang kepada Jokowi itu harus dijawab sebagai petahana. Beliau harus jawab secara baik dan mendalam supaya mulai ada perlombaan ide-ide,” tuturnya. *

Check Also

Hutang ke Bank Asing Rp 18 Triliun, Semen Indonesia Akuisisi Holcim

Jakarta, Findonews.com – PT Semen Indonesia Tbk memperoleh pinjaman dari beberapa bank asing yang jumlahnya US$ …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *